Datin seks video

Rated 3.91/5 based on 936 customer reviews

"Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk. Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. nanti Ju guidelah." "Please Ju i tak biasa, Ju ajelah yang drive, please......." Aku separuh merayu sambil mencuit mesera hidungnya dengan jari. "Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama menunggu kita di tingkat atas.""Ini Apartmen Ju." Datin Julia memberi penerangan. "Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar." Itu pun kalau Yusri sudi." Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. "Saya Yusri" "Saya Ritni" "Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik." "Tak payah susah-susah Datin." "Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa." Lagi aku tak faham. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Lantas aku mengarahkan budak bellman minta dia batalkan tempahan teksi. Man, kensel, tak payah call teksi." " I dah ada kereta." "Terima kasih Man." Datin Julia ke counter bellboy dan dihulurkan tip RM10. Aku pimpin tangan Datin Julia menuju ke kereta."Alaa, Ju kan ada di sebelah. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku menghisap biji kelentiknya. "Tak payahlah puan Julia, saya tolong ikhlas." Puan Julia sendirian nak ke mana." sambung ku lagi. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. " "Tolongi Rik." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. "Aduh sedapnya Yus.." Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Bang Yus, Rik ngak tahan sih..." Rengekan semakin kuat lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya. aaaaaaaaau." Datin Julia juga sepertimana Rikni, posisi mencangkung di atas badan ku.

Datin seks video-36

Punggung Ritni terangkat beberapa kali."Yus masukan... Bererti sudah seminggu jugalah aku menginap di rumah Datin Julia. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Rikni pula berada di posisinya. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. " "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Seperti biasa Rikni menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. " "Yalah penyewa yang baru keluar dari rumah ni lah Ju" Aku sekadar nak tahu. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian." Datin Julia bangun dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah. Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya."Kot di sini, bang Yus? Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini."Lembut tuturkata Ritni. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Julia . " "Tak tahu lagi." "Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres." "Ya, saya tungu." Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. "Ok, kita ke rumah saya," Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di porch hotel. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Dipegangnya batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice cream. Terasa enak yang tidak terhingga apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Datin Julia sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua kakinya berjuntai ke bawah. Datin sudah tak tahan lagi, sudah sampai klimaknya. Punggung Datin Julia terangkat-rangkat beberapa kali. Posisi bertukar, Kami bertiga sudah berada di atas katil. " "Pagi ini." "Datang seminar, seminggu." "Di Sharmila Hotel.' "Menginap di mana? Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Julia hampir pukul 8 malam. Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. Datin Julia dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Aku mundar mandir di depan lobi hotel, menunggu bellboy membuat panggilan mendapatkan teksi ke terminal Pudu Raya. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Ju dah tak tahan ni.." Hampir 15 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat Datin Julia ini. Aku pelbagaikan sentuhan lidah dan jilatan diperhebatkan.

Leave a Reply

  1. how to handle dating a divorced man with a child 25-Jan-2020 03:20

    In a new survey conducted by an online dating service, three-quarters of women said they were unlikely to date a man who is unemployed.

  2. Webcam chat random tube 13-Jun-2020 17:38

    The Mis-Education of the Negro -- this is an online copy of Carter G.

  3. windowstvector mdf validator for validating mdf files 24-May-2020 09:20

    He says we should take our act on the road, but I think he needs to brush up on his harmonies first.